Tugas ke 3 produk qord   Leave a comment

Tugas ke-3 Produk Qardh

 

Implementasi produk Qardh  dari bank  syariah untuk talangan haji         

 Persamaan konsep ideal produk Qardh dengan praktik  dilakukan oleh bank-bank syariah:

 Sama-sama  memberikan  pinjaman kepada nasabah untuk menutupi kekurangan dana guna memperoleh  kursi (seat) haji pada saat pelunasan BPIH (Biaya Perjalanan Ibadah Haji). Nasabah kemudian wajib mengembalikan sejumlah uang yang dipinjam itu dalam jangka waktu tertentu (Pinjam meminjam dana)

 

Perbedaan konsep ideal produk Qardh dengan praktik yang dilakukan oleh bank-bank syariah:

 Dalam konsep Qardh sendiri pada prinsipnya yaitu pinjam meminjam dana tanpa imbalan dengan kewajiban  si peminjam  mengembalikan pokok pinjaman secara sekaligus atau cicilan dalam jangka waktu tertentu.

 

Bila praktik pembiayaan pengurusan haji di lembaga keuangan syariah sesuai dengan Fatwa DSN No. 29/DSN-MUI/VI/2002 yaitu terdapat dua akad terpisah (al-Qardh dan a l-Ijarah) dan biaya jasa (ijarah) tidak berdasarkan dengan biaya Qardh yang disalurkan dan hanya semata-mata untuk biaya jasa pengurusan haji saja,maka diperbolehkan menggunakan jasa tersebut.

 Yang menjadi persoalan adalah jika praktik talangan haji yang menyalahi aturan DSN No. 29/DSN-MUI/VI/2002, dengan menggunakan sistem ijarah,tapi biaya jasa disesuaikan dengan dana al-Qardh yang disalurkan dan berdasarkan  dengan lama waktu pengembalian dana al-Qardh. Jika praktiknya semacam ini,maka jelas sama saja dengan menggunakan sistem bunga atau mengandung riba.

 Baik buruk produk  Qardh ditinjau  dari perspektif  hukum  syariah:

 Baik: Firman Allah QS al-Baqarah:245

 “Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan memperlipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezki) dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.”

 

Firman Allah, QS. al-Baqarah [2]: 280

 “Dan jika ia (orang yang berhutang itu) dalam kesulitan, berilah tangguh sampai ia berkelapangan…”    

 Buruk : Jika dalam prosesnya ada unsur riba.

 Baik buruk produk Qardh ditinjau dari perspektif  bank:

 Baik: Biaya administrasi dibebankan kepada nasabah.

 

Manfaat nonfinansial, yaitu kepercayaan dan loyalitas nasabah kepada bank tersebut.

 Sebagai produk untuk menyumbang usaha yang sangat kecil atau membantu sektor sosial.Guna pemenuhan skema khusus ini telah dikenal suatu produk khusus yaitu qardhul hasan.

 Dana talangan haji memberikan unsur kemudahan. Di samping itu,semakin banyak produk yang dikembangkan bank syariah,semakin menarik umat Islam untuk menabung di bank syariah.

 Buruk: Risiko dalam Qardh terhitung tinggi karena ia dianggap pembiayaan yang tidak ada jaminan.

 Baik buruk produk Qardh ditinjau dari perspektif calon haji:

 Baik: Memberikan keringanan kepada nasabah  yang sedang dalam kesulitan mendesak untuk mendapat talangan haji.

 

Posted Juni 22, 2012 by pancaricko in Uncategorized

Tugas Ke 4 Manageman Perbankan   Leave a comment

Untuk Mengetahui Laporan Keuangan Bank Muamalat Tbk beserta Analisisnya silakan klik disini

Posted Juni 21, 2012 by pancaricko in Uncategorized

LAPORAN KEUANGAN BANK MUAMALAT SYARIAH MARET 2012   Leave a comment

Laporan Keuangan Publikasi
Bulanan
Neraca
PT BANK MUAMALAT INDONESIA
ARTHALOKA BUILDING JL.JEND.SUDIRMAN NO 2 JKT 10220
Telp. (021)2511414-2511451-2511470

per  Maret 2012

(Dalam Jutaan Rupiah)

Pos-pos

Bank

         

03-2012

         

AKTIVA

           

Kas

345,814

         

Penempatan Pada BI

3,757,646

         

a. Giro Wadiah

1,243,646

         

b. Sertifikat Wadiah Bank Indonesia

2,514,000

         

Penempatan Pada Bank Lain

769,054

         

a. Rupiah

189,560

         

PPAP    -/-

(5,473)

         

b. Valuta asing

579,494

         

PPAP    -/-

(306)

         

Surat Berharga Yang Dimiliki

1,893,235

         

a. Rupiah

1,893,235

         

   I. Dimiliki hingga jatuh tempo

1,893,235

         

  ii. Lainnya

           

  PPAP    -/-

(720)

         

b. Valuta asing

           

   I. Dimiliki hingga jatuh tempo

           

  ii. Lainnya

           

   PPAP           -/-

           

Piutang Murabaha

10,316,850

         

a. Rupiah

9,778,433

         

  a.1. Terkait dengan bank

21,579

         

         1. Piutang Murabaha

27,646

         

         2. Pendapatan MarginMurabaha yang ditangguhkan         -/-

(6,067)

         

  a.2. Tidak terkait dengan bank

9,756,854

         

         1. Piutang Murabaha

12,906,621

         

          2.Pendapatan margin Murabaha yang ditangguhkan     -/-

(3,149,767)

         

   PPAP                    -/-

(151,516)

         

b. Valuta asing

538,417

         

  a.1. Terkait dengan bank

           

         1. Piutang Murabaha

           

         2. Pendapatan margin Murabaha yang ditangguhkan         -/-

           

  a.2. Tidak terkait dengan bank

538,417

         

         1. Piutang Murabaha

605,134

         

         2.Pendapatan margin Murabaha yang ditangguhkan     -/-

(66,717)

         

   PPAP                    -/-

(8,725)

         

Piutang Salam

           

PPAP     -/-

           

Piutang Istishna’

49,558

         

Pendapatan Margin Istishna’ yang ditangguhkan      -/-

(10,999)

         

PPAP       -/-

(990)

         

Piutang Qardh

1,838,018

         

PPAP        -/-

(20,833)

         

Pembiayaan

10,807,728

         

a. Rupiah

10,025,747

         

  a.1. Terkait dengan bank

61,054

         

  a.2. Tidak terkait dengan bank

9,964,693

         

   PPAP    -/-

(240,355)

         

b. Valuta asing

781,981

         

  b.1. Terkait dengan bank

           

  a.2. Tidak terkait dengan bank

781,981

         

   PPAP    -/-

(13,079)

         

Persediaan

           

Ijarah

227,295

         

a. Aktiva Ijarah

302,203

         

b. Akumulasi Penyusutan/Amortisasi Aktiva Ijarah          -/-

(74,908)

         

PPAP            -/-

           

Tagihan Lainnya

81,782

         

PPAP             -/-

(1,537)

         

Penyertaan

47,288

         

PPAP         -/-

(473)

         

Aktiva Istishna’ dalam penyelesaian

           

Termin Istishna’         -/-

           

Pendapatan Yang Akan Diterima

39,247

         

Biaya dibayar dimuka

132,268

         

Uang muka pajak

18,017

         

Aktiva pajak tangguhan

64,304

         

Aktiva Tetap dan Inventaris

569,347

         

Akumulasi  Penyusutan Aktiva Tetap dan Inventaris       -/-

(230,545)

         

Agunan yang diambil alih

364,410

         

Aktiva lain-lain

200,043

         

                   JUMLAH AKTIVA

30,836,353

         

PASIVA

           

Dana Simpanan Wadiah

3,321,665

         

a. Giro Wadiah

2,450,430

         

b. Tabungan Wadiah

871,235

         

Kewajiban segera lainnya

142,242

         

Kewajiban Kepada Bank Indonesia

           

a. FPJPS

           

b. Lainnya

           

Kewajiban Kepada Bank Lain

57,783

         

Surat Berharga Yang Diterbitkan

313,454

         

Pembiayaan/Pinjaman Yang Diterima

301,137

         

a. Rupiah

301,137

         

    i. Terkait dengan bank

           

    ii.Tidak terkait dengan bank

301,137

         

b. Valuta asing

           

    i. Terkait dengan bank

           

    ii.Tidak terkait dengan bank

           

Estimasi kerugian komitmen dan kontinjensi

8,773

         

Beban yang masih harus dibayar

58,581

         

Taksiran pajak penghasilan

27,931

         

Kewajiban pajak tangguhan

           

Kewajiban Lainnya

296,122

         

Pinjaman Subordinasi

           

a. Rupiah

           

    i. Terkait dengan bank

           

    ii.Tidak terkait dengan bank

           

b. Valuta asing

           

    i. Terkait dengan bank

           

    ii.Tidak terkait dengan bank

           

Rupa-Rupa Pasiva

           

Modal Pinjaman

           

Hak minoritas (Hanya diisi untuk kolom konsolidasi)

           

Dana investasi Tidak Terikat (Mudharabah Muthlaqah)

24,190,200

         

a. Tabungan Mudharabah

6,070,010

         

b. Deposito Mudharabah

18,120,190

         

  b.1. Rupiah

16,782,329

         

  b.2. Valuta asing

1,337,861

         

Ekuitas

2,118,465

         

a.  Modal Disetor

821,843

         

b.  Agio (disagio)

513,731

         

c.  Modal Sumbangan

           

d.  Dana Setoran Modal

           

e.  Penyesuaian akibat penjabaran laporan keuangan

           

f.   Selisih Penilaian Kembali Aktiva Tetap

25,352

         

g.  Saldo laba (rugi)

757,539

         

                   JUMLAH PASIVA

30,836,353

         

 

Laporan Keuangan Publikasi
Bulanan
Laba/Rugi
PT BANK MUAMALAT INDONESIA
ARTHALOKA BUILDING JL.JEND.SUDIRMAN NO 2 JKT 10220
Telp. (021)2511414-2511451-2511470

per  Maret 2012

(Dalam Jutaan Rupiah)

Pos-pos

Bank

         

03-2012

         

PENDAPATAN DAN BEBAN OPERASIONAL

           

I.    PENDAPATAN OPERASIONAL

772,978

         

      A. Pendapatan dari Penyaluran Dana

682,131

         

         1.Dari Pihak Ketiga Bukan Bank

642,501

         

            a.Pendapatan Margin Murabahah

302,384

         

            b.Pendapatan Bersih Salam Paralel

           

            c.Pendapatan Bersih Istishna Paralel

1,028

         

               i.Pendapatan Istishna’

1,028

         

              ii.Harga Pokok Istishna’    -/-

           

            d.Pendapatan Sewa Ijarah

4,951

         

            e.Pendapatan bagi hasil Mudharabah

50,927

         

            f.Pendapatan bagi hasil Musyarakah

215,019

         

            g.Pendapatan dari penyertaan

           

            h.Lainnya

68,192

         

         2.Dari Bank Indonesia

36,166

         

            a.Bonus SWBI

36,166

         

            b.Lainnya

           

         3.Dari bank-bank lain di Indonesia

3,464

         

            a.Bonus dari Bank Syariah lain

33

         

            b.Pendapatan bagi hasil Mudharabah

644

         

                i.Tabungan Mudharabah

           

               ii.Deposito Mudharabah

79

         

              iii.Sertifikat Investasi Mudharabah Antarbank

565

         

               iv.Lainnya

           

            c.Lainnya

2,787

         

      B. Pendapatan Operasional Lainnya

90,847

         

         1. Jasa Investasi Terikat (Mudharabah Muqayyadah)

           

         2. Jasa layanan

83,889

         

         3. Pendapatan dari transaksi valuta asing

5,431

         

         4. Koreksi PPAP

           

         5. Koreksi Penyisihan Penghapusan Transaksi Rek. Administratif

           

         6. Lainnya

1,527

         

II.   Bagi hasil untuk Investor Dana Investasi Tidak Terikat   -/-

366,115

         

      1.Pihak ketiga bukan bank

337,118

         

         a.Tabungan Mudharabah

23,373

         

         b.Deposito Mudharabah

306,024

         

         c.Lainnya

7,721

         

      2.Bank Indonesia

1

         

         a.FPJP Syariah

           

         b.Lainnya

1

         

      3.Bank-bank lain di Indonesia dan diluar Indonesia

28,996

         

         a.Tabungan Mudharabah

924

         

         b.Deposito Mudharabah

16,081

         

         c.Sertifikat Investasi Mudharabah Antarbank

461

         

         d.Lainnya

11,530

         

III.  Pendapatan Operasional setelah distribusi bagi hasil untuk Investor Dana Investasi Tidak Terikat  ( I – II )

406,863

         

IV.   Beban (pendapatan) penyisihan penghapusan aktiva

(19,910)

         

V.    Beban (pendapatan) estimasi kerugian komitmen dan kontinjensi

(161)

         

VI.   Beban Operasional lainnya

(276,095)

         

      A.Beban Bonus titipan wadiah

(8,189)

         

      B.Beban administrasi dan umum

(109,709)

         

      C.Biaya personalia

(128,001)

         

      D.Beban penurunan nilai surat berharga

           

      E.Beban transaksi valuta asing

(2)

         

      F.Beban promosi

(12,454)

         

      G.Beban lainnya

(17,740)

         

VII.  Laba (Rugi) Operasional  (III – (IV+V+VI))

110,697

         

      PENDAPATAN DAN BEBAN NON OPERASIONAL

           

VIII. Pendapatan Non Operasional         2)

6,093

         

IX.   Beban Non Operasional          3)

(1,960)

         

X.    Laba (Rugi) Non Operasional  (VIII – IX)

4,133

         

XI.   Laba (Rugi) Tahun Berjalan (VII + X)

114,830

         

XII.  Taksiran Pajak Penghasilan

(27,931)

         

XIII. Jumlah Laba (Rugi)  4)

86,899

         

 

Keterangan Bank Pelapor:

 

*) Independen

 

 

Sumber data :  

Berdasarkan Laporan Bulanan Bank Umum (LBU) yang disampaikan Bank kepada Bank Indonesia

Keterangan :  

1.

Format Laporan ini sesuai dengan format dalam Surat Edaran Bank Indonesia No.7/56/DPbS tanggal 9 Desember 2005 Kepada Semua Bank Umum yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah dan unit usaha syariah di Indonesia perihal Laporan Tahunan, Laporan Keuangan Publikasi Triwulanan dan Bulanan serta Laporan Tertentu dari Bank yang Disampaikan kepada Bank Indonesia.

 

2.

Bank Indonesia tidak bertanggung jawab terhadap kebenaran isi laporan. Kebenaran isi laporan tersebut sepenuhnya merupakan tanggungjawab bank.

 

3.

Apabila ada pertanyaan mengenai isi laporan dapat menghubungi alamat/nomor telepon Bank yang bersangkutan sebagaimana tercantum di atas.

Posted Juni 5, 2012 by pancaricko in Uncategorized

TUGAS KE 2 MANAJEMEN PERBANKAN   Leave a comment

Karakter personal untuk menjadi SDM yang kompeten dalam bidang perbankan syariah adalah

Muslim: Percaya hanya kepada Alloh SWT.

Intelegensi: kemampuan untuk menyesuaikan diri secara mental terhadap situasi dan kondisi baru. Karena intelegensi merupakan suatu kemampuan mental yang melibatkan proses berpikir secara rasional. Oleh karena itu, inteligensi sebenarnya tidak dapat diamati secara langsung, melainkan harus disimpulkan dari berbagai tindakan nyata yang merupakan manifestasi dari proses berpikir rasional itu.

Teamwork:  sebagai kumpulan individu yang bekerjasama untuk mencapai tujuan. Kumpulan individu-individu tersebut memiliki aturan dan mekanisme kerja yang jelas, serta saling tergantung antara yang satu dengan yang lain.

Profesional: orang yang mempunyai profesi atau pekerjaan purna waktu dan hidup dari pekerjaan itu dengan mengandalkan suatu keahlian yang tinggi. Atau seorang profesional adalah melakukan hal yang sama sebagai sekedar hobi, untuk senang-senang, atau untuk mengisi waktu luang.

Komunikasi: upaya yang bertujuan berbagi untuk mencapai kebersamaan.

Menerapkan sifat-sifat baik rasulullah:

Shiddiq, memastikan bahwa pengelolaan bank syariah dilakukan dengan moralitas yang menjunjung tinggi nilai kejujuran. Dengan nilai ini pengelolaan dana masyarakat akan  dilakukan dengan mengedepankan cara-cara yang diperkenankan (halal) serta menjauhi cara-cara yang meragukan (subhat) terlebih lagi yang bersifat dilarang (haram);

Tabligh, secara berkesinambungan melakukan sosialisasi dan mengedukasi masyarakat mengenai prinsip-prinsip, produk dan jasa perbankan syariah. Dalam melakukan sosialisasi sebaiknya tidak hanya mengedepankan pemenuhan prinsip syariah semata, tetapi juga harus mampu mengedukasi masyarakat mengenai manfaat bagi pengguna jasa perbankan syariah;

Amanah, menjaga dengan ketat prinsip kehati-hatian dan kejujuran dalam mengelola dana yang diperoleh dari pemilik (shahibul maal) sehingga timbul rasa saling percaya antara pihak pemilik dana dan pihak pengelola dana investasi (mudharib).

Fathanah, memastikan bahwa pengelolaan bank dilakukan secara profesional dan kompetitif sehingga menghasilkan keuntungan maksimum dalam tingkat risiko yang ditetapkan oleh bank. Termasuk di dalamnya adalah pelayanan yang penuh dengan kecermatan dan kesantunan (ri’ayah) serta penuh rasa tanggung jawab (mas’uliyah).

Kerja keras: berusaha untuk dengan sungguh-sungguh untuk mencapai suatu cita-cita atau tujuan. Dalam hidup ini tidak ada seorangpun tanpa bekerja keras ia dapat sukses dan bisa mendapatkan semua keinginannya.

Disiplin: ketaatan dan kepatuhan terhadap hukum, undang-undang, peraturan,ketentuan dan norma-norma yang berlaku dengan disertai kesadaran dan keikhlasan hati bahwa memang demikianlah seharusnya.

Memiliki soft skill: kemampuan seseorang untuk berinteraksi dengan orang lain. contoh  dari soft skill adalah kemampuan bekerja sama,motivasi dalam bekerja,semangat,sikap dan prilaku, cara berhadapan dengan orang lain dan lain sebagainya.

Berpenampilan rapi, sopan dan menarik:  First impression is very important! Karena orang akan menilai kita 10 detik pertama apakah mereka bisa menerima kita atau tidak. Sama halnya kalau kita mau beli barang lihat packaging dulu, mau nonton film lihat preview dulu, mau masuk toko lihat dekor yang paling menarik.

Memiliki keahlian di bidanag perbankan syariah: tidak ada seorang pun yang bisa menjadi bankir tanpa memiliki keahlian khusus di bidang perbankan syariah. Jadi setiap bankir harus memiliki keahlian di bidang perbankan sekalipun dasar-dasar dari perbankan syariah.

Ramah: baik hati dan menarik budi bahasanya; manis tutur kata dan sikapnya, suka bergaul dan menyenangkan dalam pergaulan. memang menyenangkan bergaul dengan orang yang banyak tawa dan banyak bicara.

 

 Dari syarat ideal tersebut hal apa saja yang menurut keyakinan bahwa saudara sudah berkarakter hal tersebut!

Muslim: Saya sudah berada di keluarga  muslim dan insyallah di dalam keluarga saya taat akan ibadah dan  selalu melaksanakan sholat 5 waktu dan mengaji

Kerjasama : Mampu bekerjasama dengan baik apabila ada penyelesaian tugas secara kelompok dengan saling bermusyawarah untuk menyelesaikan tugas tersebut dengan selalu menerima masukan dari anggota kelompok.

Sifat-sifat rasulullah: Alhamdulillah sampai saat ini sifat-sifat rasulullah yang menonjol pada diri saya adalah jujur, dapat dipercaya dan bertanggung jawab.

Kerja keras: Saya mempunyai sifat pekerja keras, masalah seberat apapun bisa saya atasi dengan  sabar, usaha dan selalu berdoa kepada ALLAH SWT

Profesional: Saya mempunyai profesi yang mengandalkan keahlian khusus pada diri saya, walaupun keahlian yang saya miliki itu tidak ada hubungannya dengan masalah perbankan syariah. Saya hanya menerapkannya sebagai hoby dan untuk mengisi waktu luang.

Ramah: Dalam hidup harus selalu ada ramah tamah antar sesama dengan cara tegur sapa, senyum dan canda tawa, dan saya sudah menerapkannya kepada semua orang disekitar saya.

 

 Syarat ideal yang belum terdapat pada diri saya :

 

Intelegensi: Saya merasa sulit dalam beradaptasi dengan teman atau tempat baru karena saya orang yang pediam, yang saya harus lakukan adalah selalu berusaha untuk percaya diri dengan apa yang saya miliki dan berani bertindak.

Disiplin: Sesuatu yang menurut saya sepele namun sangat sulit untuk menerapkannya, agar disiplin saya harus mempunyai kesadaran dan keikhlasan.

Berpenampilan rapih: Sampai saat ini saya belum bisa terlihat rapi, bahkan selalu cuek dengan penampilan saya, untuk mengatasinya dengan belajar dari orang lain dan mencoba untuk merubah penampilan yang buruk menjadi penampilan yang baik untuk dilihat banyak orang.

Keahlian dalam perbankan syariah: Saya belum terlalu paham dengan apa itu perbankan syariah karena pada masa SMA saya mengambil jurusan IPA, sampai saat ini pun saya sedang berusaha untuk belajar dan memahami apa itu perbankan syariah dari teman, kerabat maupun dosen sekalipun.

Posted April 27, 2012 by pancaricko in Uncategorized

TUGAS KE 1 MANAJEMEN PERBANKAN   Leave a comment

1.   Tuliskan tahap-tahap perkembangan peraturan perbankan syariah yang diterapkan di Indonesia 2.   Dalam Bab I. Ketentuan Umum Pasal 1 no 14 Undang-undang RI No 21 Tahun 2008 tentang        Perbankan Syariah, tertulis pengertian tentang Rahasia Bank. Apakah maksud dari kalimat tersebut?.      Tuliskan contoh implementasi jika kalimat tersebut dikaitkan dengan skripsi saudara!.

3.   Apakah perbedaan antara Tabungan, Deposito dan Giro?.

4.   Undang-undang RI No 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah, Pasal 32 Bagian Ketiga tertulis tentang Dewan Pengawas Syariah. Carilah kalimat kunci dari pasal tersebut!

 

Jawaban:

    1.     Perkembangan Peraturan Perbankan Syariah

Perbankan syariah memulai karirnya di dunia perbankan Indonesia sejak tahun 1992 setelah diumumkan UU No. 7/1992, dengan pelopornya adalah Bank Muamalat Indonesia (BMI). Setelah dilakukan revisi, di tahun 1998 Undang-Undang tersebut digantikan dengan UU No.10/1998. Pada tahun 1998 eksistensi Bank Islam lebih dikukuhkan dengan dikeluarkannya Undang-undang No. 10 Tahun 1998 tentang Perubahan Atas Undang-undang No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan. Dalam Undang-undang tersebut, sebagaimana ditetapkan dalam angka 3 jo. angka 13 Pasal 1 Undang-undang No. 10 Tahun 1998, penyebutan terhadap identitas perbankan Islam secara tegas diberikan dengan istilah Bank Syari’ah atau Bank Berdasarkan Prinsip Syari’ah. Pada tanggal 12 Mei 1999. Dukungan pemerintah dengan dikeluarkan landasan hukum bagi perbankan syariah, telah membawanya menjadi kian berkembang pesat. Undang-Undang tersebut diharapkan dapat mendorong pengembangan jaringan kantor bank syariah yang dapat lebih menjangkau masyarakat yang lebih membutuhkan di seluruh Indonesia. Di dalam pengertian umum bank syariah adalah bahwa kegiatan Bank Syariah / Bank Islami mencoba menerapkan hukum agama islam (syariah/shari’a) ke dalam sector perbankan atau ke dalam sector komersial modern lainnya. Dalam Undang-Undang RI yang dikeluarkan BI No.28 tahun 2008 mendefinisikan bank syariah sebagai berikut: “Bank syariah adalah bank yang menjalankan kegiatan usahanya berdasarkan prinsip syariah dan menurut jenisnya terdiri atas Bank Umum Syariah dan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah.” Hukum islam pada hakekatnya meliputi etika dan hukum dunia akhirat, serta masjid (agama) dan Negara. Hukum islam tidak membedakan aturan yang dipaksakan oleh kesadaran individual dengan aturan yang dipaksakan oleh pengadilan atau Negara. Indonesia bukan Negara islam, oleh karena itu pemberlakuan hukum islam tidak dapat diberlakukan secara otomatis dalam kehidupan kemasyarakatan. Pemberlakuan hukum agama islam harus melalui proses positivasi hukum islam. Bank syariah yang didirikan di Indonesia tidak hanya mengikuti hukum syariah saja tetapi harus mengikuti semua hukum nasional yang secara langsung atau tidak langsung mengatur bank syariah. Pada dasarnya pengaturan hukum kegiatan usaha bank syariah diupayakan untuk diberlakukan secara prinsip kesetaraan hukum. Namun kadangkala terdapat pengaturan yang bersifat khusus terhadap kegiatan usaha bank syariah yang disesuaikan dengan karakter usaha bank syariah yang memilki perbedaan yang sangat mendasar jika dibandingkan dengan bank konvensional. Karakter kegiatan usaha bank syariah yang berbeda dengan bank konvensional sudah berlaku standard dan secara universal telah diterapkan di berbagai Negara yang menggunakan system perbankan syariah. Dalam kegiatan usaha bank syariah peranan DPS juga sangat penting dalam rangka menjaga kegiatan usaha bank syariah agar senantiasa berjalan sesuai dengan nilai-nilai syariah. DPS terdiri dari para pakar syariah muamalah yang memiliki pengetahuan dasar di bidang prbankan, dan dalam pelaksanaannya di kehidupan sehari-hari, DPS wajib mengikuti fatwa DSN. DSN adalah badan independen yang mempunyai kewenangan mengeluarkan fatwa syariah terhadap produk dan jasa lembaga syariah di Indonesia. Selanjutnya berkenaan dengan operasional dan instrumen yang dapat dipergunakan Bank Syariah, pada tanggal 23 Februari 2000 Bank Indonesia secara sekaligus mengeluarkan tiga Peraturan Bank Indonesia, yakni :

1. Peraturan Bank Indonesia No. 2/7/PBI/2000 tentang Giro Wajib Minimum Dalam Rupiah Dan Valuta Asing Bagi Bank Umum Yang Melakukan Kegiatan Usaha Berdasarkan Prinsip Syariah , yang mengatur mengenai kewajiban pemeliharaan giro wajib minimum bank umum yang melakukan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah;

2. Peraturan Bank Indonesia No. 2/8/PBI/2000 tentang Pasar Uang Antar Bank Berdasarkan Prinsip Syariah, yang dikeluarkan dalam rangka menyediakan sarana penanaman dana atau pengelolaan dana antarbank berdasarkan prinsip syariah; dan

3. Peraturan Bank Indonesia No. 2/9/PBI/2000 tentang Sertifikat Wadiah Bank Indonesia (SWBI) , yakni sertifikat yang diterbitkan Bank Indonesia sebagai bukti penitipan dana berjangka pendek dengan prinsip Wadiah yang merupakan piranti dalam pelaksanaan pengendalian moneter semacam Sertifikat Bank Indonesia (SBI) dalam praktek perbankan konvensional

 Berkenaan dengan peraturan-peraturan Bank Indonesia di atas, relevan dikemukakan dalam hal ini mengenai tugas Bank Indonesia dalam menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter berdasarkan prinsip syariah, sebagaimana disebutkan dalam Undang-undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia (UUBI). Pasal 10 ayat (2) UUBI memberikan kewenangan kepada Bank Indonesia untuk menggunakan cara-cara berdasarkan prinsip syariah dalam melakukan pengendalian moneter. Kemudian Pasal 11 ayat (1) UUBI juga memberikan kewenangan kepada Bank Indonesia untuk mengatasi kesulitan pendanaan jangka pendek suatu Bank dengan memberikan pembiayaan berdasarkan prinsip syariah untuk jangka waktu paling lama 90 (sembilan puluh) hari. Dipandang dari sudut lain, dengan demikian UUBI sebagai undang-undang bank sentral yang baru secara hukum positif telah mengakui dan memberikan tempat bagi penerapan prinsip-prinsip syariah bagi Bank Indonesia dalam melakukan tugas dan kewenangannya.

Disamping peraturan-peraturan tersebut di atas, terhadap jenis kegiatan, produk dan jasa keuangan syariah, Bank Syariah juga wajib mengikuti semua fatwa Dewan Syariah Nasional (DSN), yakni satu-satunya dewan yang mempunyai kewenangan mengeluarkan fatwa atas jenis-jenis kegiatan, produk dan jasa keuangan syariah,

2.PASAL 1 NO 14 UU RI THN 2008.

Dalam undang-undang perbankan PASAL 1 NO 14 UU RI THN 2008 telah di jelaskan, bahwa : Rahasia Bank adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan keterangan mengenai nasabah penyimpan dengan simpanannya serta investor dengan investasinya

 Contoh implementasi jika dikaitkan dengan skripsi:

Jadi saat kita  akan  ingin melakukan penelitian tentang data keterangan nama penyimpan dan investor serta besar simpanan dan investasinya kepada bank,kita tidak diperkenankan menanyakan hal-hal yang behubungan dengan rahasia bank seperti bertanya berapa besar dana yang di tabung oleh penyimpan dan berapa besar investor menghimpun dananya kepada bank, karena bukan untuk dipubikasikan kepada publik. Yang dapat kita teliti hanyalah data jumlah pinjaman dan peminjam serta kelancaran pembiayaan.

 

3.PERBEDAAN TABUNGAN,DEPOSITO DAN GIRO

Tabungan adalah simpanan berdasarkan akad wadi’ah atau investasi dana berdasarkan akad mudharabah atau akad lain yang tiak bertentangan dengan prinsip syariah yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat-syarat tertentu dan ketentuan yang disepakati, tetapi tidak dapat ditarik dengan cek, bilyet giro, dan UUS.

Deposito adalah investasi dana berdasarkan akad mudharabah atau akad lain yang tidak bertentangan dengan prinsip syariah yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan akad antara nasabah penyimpan dan bank syariah atau UUS dan dapat diperpanjang secara otomatis, system bagi hasilnya jelas dan berbentuk sertifikat.

Giro adalah simpanan berdasarkan akad wadi’ah atau akad lain yang tidak bertentangan dengan prinsip syariah yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek, bilyet giro, sarana perintah pembayaran lainnya, atau dengan perintah pemindahbukuan untuk memperlancar transaksi.

4.KALIMAT KUNCI PASAL 32 BAGIAN KETIGA UU RI THN 2008

(1) Dewan Pengawas Syariah wajib dibentuk di Bank Syariah dan Bank Umum Konvensional yang memiliki UUS.

(2) Dewan Pengawas Syariah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diangkat oleh Rapat Umum Pemegang Saham atas rekomendasi Majelis Ulama Indonesia.

(3) Dewan Pengawas Syariah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertugas memberikan nasihat dan saran kepada direksi serta mengawasi kegiatan Bank agar sesuai dengan Prinsip Syariah.

(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai pembentukan Dewan Pengawas Syariah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan Peraturan Bank Indonesia.

Jadi Kata kunci dari pasal 32 bagian ketiga UU RI THN 2008 adalah  Dewan Pengawas Syariah berfungsi untuk mengawasi badan-badan bank syariah agar sesuai dengan prinsip syariah.

Posted April 27, 2012 by pancaricko in Uncategorized

Hello world!   1 comment

Welcome to WordPress.com. After you read this, you should delete and write your own post, with a new title above. Or hit Add New on the left (of the admin dashboard) to start a fresh post.

Here are some suggestions for your first post.

  1. You can find new ideas for what to blog about by reading the Daily Post.
  2. Add PressThis to your browser. It creates a new blog post for you about any interesting  page you read on the web.
  3. Make some changes to this page, and then hit preview on the right. You can always preview any post or edit it before you share it to the world.

Posted April 12, 2012 by pancaricko in Uncategorized